http://mediamanado.com/wp-content/uploads/2014/05/iklan10a1.jpg
Breaking News

Ditahan Kejati Sulut, Alexander Panambunan Tersangka Baru Kasus Pemecah Ombak Likupang

Aye sebutan Alexander Moses Panambunan tampak didampingi kuasa hukum saat berada di Kantor Kejati Sulut, Kamis 21 Januari 2021. (foto: Dokumentasi Kejati Sulut)

Aye sebutan Alexander Moses Panambunan tampak didampingi kuasa hukum saat berada di Kantor Kejati Sulut, Kamis 21 Januari 2021. (foto: Dokumentasi Kejati Sulut)

MINUT, Mediamanado  РBerdasarkan Surat Perintah Penahanan Nomor Print-01/P.1/Fd.1/01/2021 tanggal 21 Januari 2021 yang ditandatangani oleh Kepala Kejaksaan Tinggi Sulawesi Utara A. Dita Prawitaningsih, Alexander Moses Panambunan ditetapkan tersangka.

Menurut Kajati Sulut melalui Kepala Seksi Penerangan Hukum Kejati Sulut Theodorus Rumampuk, dalam siaran pers, bahwa pada hari Kamis, tanggal 21 Januari 2021 pukul 17.00 Wita telah dilakukan Penahanan terhadap tersangka atas nama Alexander Moses Panambunan Umur 50 tahun.

Alexander Panambunan tampak digiring ke mobil tahanan usai menjalani pemeriksaan oleh Kejati Sulut.

Alexander Panambunan tampak digiring ke mobil tahanan usai menjalani pemeriksaan oleh Kejati Sulut. (Dokumentasi Kejati Sulut)

Tersangka dilakukan penahanan di Rutan Polresta Manado selama 20 hari sejak tanggal 21 Januari 2021 s/d 09 Februari 2021. Tersangka diduga melakukan Tindak Pidana Korupsi Proyek Pemecah Ombak/Penimbunan Pantai Desa Likupang pada Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Minahasa Utara Tahun Anggaran 2016, yang menyebabkan kerugian keuangan negara sebesar Rp. 8.813.015.856,06 (delapan miliar delapan ratus tiga belas juta lima belas ribu delapan ratus lima puluh enam koma nol enam).

Sebagaimana sangkaan melanggar Pasal 2 ayat (1) jo. Pasal 3 jo. Pasal 15 jo. Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dan ditambahkan oleh Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo. Pasal 55 ayat (1) KUHP. Tim penyidik dalam perkara ini terdiri dari Eko Prayitno, SH. MH.; Reinhard Tololiu, SH.MH; Andi Usama Harun, SH. MH; Widarto Adi Nugroho, SH. MH; Ivan Nusu Parangan, SH. MM; Lukman Effendy, SH. MH; Noval Thaher, SH; Alexander Sulung, SH.; Marianty Lesar, SH.; Stevy S. Tatilu, S.Pd, SH., MH.; Christiana O. Dewi, SH.; dan Mitha Ropa, SH. (***)

Editor: Sweidy Pongoh

About Sweidy Pongoh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*